Bahasa Bawean

39

Berawaal dari sebuah tugas akhir semester dari seorang dosen Mata Kuliah Antropologi Budaya. Saya harus menulis sebuah makalah tentang Budaya. Dimana makalah tersebut harus mengulas tentang suatu budaya di suatu daerah di Indonesia, dan asli dari Indonesia. Nah, karena saya juga memang dari daerah terpencil nan indah dan menakjubkan (hehehe) maka saya ambil daerah saya yag akan saya ulas di makalah tersebut. Kebetulan kan saya tinggalnya di pulau yang indah dan menakjubkan Pulau Bawean atau juga akrab dengan sebutan Boyan. Tapi saya tidak akan membahas tentang pulaunya yang indah dan

menakjubkan, melainkan saya membahas tentang Bahasanya, yup judulnya adalah Perbandingan Bahasa Bawean dengan Bahasa yang Mempengaruhinya.Yang belum kenal Pulau Bawean, bisa lihat di sini, dan tentang bahasa Bawean bisa dilihat di sini.

Nah, karena saya sudah capek-capek ngerjakan. Saya tidak mau hasil dari tugas ini hanya saya kumpulkan ke dosen dan habis itu sudah dan terbuang ditumpukan kertas-kertas tak berharga di dalam gudang. Maka dari itu hasil dari tugas ini saya posting di blog ini saja.

Menurut saran Bu dosen saya harus menekankan pada perbandingan kosakata Bahasa Bawean yang sama dengan kosakata Bahasa Indonesia atau kosakata Bahasa daerah lain tapi berbeda maknanya. Ini dia kosakata tersebut:
1) Kosakata Bahasa Bawean yang sama dengan kosakata dalam Bahasa Indonesia tapi berbeda maknanya:
• Pandir = Ucapan (Bahasa Indonesia = Bodoh)
• Pekak = haus (Bahasa Indonesia =tuli)
• Lantai = alas ranjang dari bambu (Bahasa Indonesia = tanah)
• Basi = tempat nasi (Bahasa Indonesia = busuk)
• Bangkai = makan (bahasa kasar) (Bahasa Indonesia = mayat)
• Buruk = Isi kelapa bila tumbuh (Bahasa Indonesia = jelek)
• Tampar = tali (Bahasa Indonesia = tempeleng)
• Liburan = ramah (Bahasa Indonesia = Libur)
• Cerek = tai mencret (Bahasa Indonesia = tempat air)
• Garuk = sisir (Bahasa Indonesia = kelakuan bila gatal)
• Celup = mewarnai (Bahasa Indonesia = memasukkan ke air)
• Gadis = pewarna (Bahasa Indonesia = perawan)
• Apa = buah sirih (Bahasa Indonesia = kata Tanya)
• Amper = mirip (Bahasa Indonesia = satuan daya)
• Dampar = bangku (Bahasa Indonesia = lempar)
• Gampar = sandal (Bahasa Indonesia = tempeleng)
• Becek = bagus (Bahasa Indonesia = berair)
• Bajik = benci (Bahasa Indonesia = sifat bijak)
• Telak = cerai (Bahasa Indonesia = tepat)
• Semak = dekat (Bahasa Indonesia = belukar)
• Reba = rumput (Bahasa Indonesia = melentangkan tubuh)
• Korak = bedah (Bahasa Indonesia = penjahat)
• Komat = kambuh (Bahasa Indonesia = Komat-kamit [mantra])
• Labu = jatuh (Bahasa Indonesia = nama buah)
• Kocak = disangka (Bahasa Indonesia = lucu)
• Bara = bengkak (Bahasa Indonesia = bara api)
• Kabin = Kawin, nikah (Bahasa Indonesia = dek kapal)
• Raja = besar (Bahasa Indonesia = pemimpin kerajaan)
• Perak = senang (Bahasa Indonesia = nama logam)
• Manja = begitu (Bahasa Indonesia = lawan kata mandiri)
• Kol = Mobil (Bahasa Indonesia = gubis)
• Mulia = mau pulang (Bahasa Indonesia = agung0

2) Kosakata dalam Bahasa Bawean yang sama dengan kosakata dalam Bahasa Jawa tapi berbeda maknanya:
• Anyep = hambar (Bahasa Jawa = dingin)
• Cekel = cekik (Bahasa Jawa = pegang)
• Beling = nakal (Bahasa Jawa = pecah belah)
• Atos = keras (Bahasa Jawa Tengah = selesai)
• Kene = sekarang (Bahasa Jawa = ke sini)
• Arek = arit (Bahasa Jawa = anak)
• Soko = kaki (Bahasa Jawa = dari)
• Takok = takut (Bahasa Jawa = bertanya)
• Dhurung = lumbung (Bahasa Jawa = belum)
• Embuh = nambah (Bahasa Jawa = tidak tahu)
• Burik = pantat (Bahasa Jawa = korengan )
• Ambung = makanan berjamur (Bahasa Jawa = cium)
• Nyapo = menyapu (Bahasa Jawa = pertanyaan melakukan apa)

3) Kosakata dalam Bahasa Bawean yang sama dengan bahasa daerah lain tapi berbeda maknanya:
• Rancak = cabang (Bahasa Padang = ramai)
• Palak = kelamin laki-laki (Bahasa Jakarta = minta paksa)
• Adek = depan (Bahasa Madura = tidak ada)
• Bebelluk = delepan (Bahasa Lombok = besok)
banyak juga ya? Hehehe.

Dan apabila ada tambahan kosakata atau ada salah atau keliru dengan kosakata tersebut di atas, mohon koreksinya tulis di kolom komentar di bawah ini.

“Terima kasih buat teman-teman saya yang di Bawean, di Jawa, Kalimantan dan di daerah-daerah lain yang telah mau membatu mencarikan kosakata-kosakata tersebut.”

39 COMMENTS

  1. wedew banyak kata yang kontras dengan bahasa indonesia ya, bangkai malah diartikan makan *ngeri* yang salah paham bisa jadi ‘makan bangkai’ hehe
    eh emang bener ya Bawean pulaunya indah dan
    menakjubkan *penasaran

  2. bnu, mo nambah boleh kan? hehe..:
    Kosakata dalam bahasa Bawean yang sama dengan bahasa daerah lain tapi berbeda maknanya:

    Bule (bawean halus), artinya dlm BI = ‘Saya’
    walhal dlm BI, ‘Bule’ berarti = ‘european’ / org putih.
    dan .. Bule dalam bhs Prancis artinya ‘orang bodoh’?? hahaha.. ak juga baru tau yg ini..

    *note: BI, Bahasa Indonesia, bukan Bahasa Inggris lhoo…

  3. @ ndop: ya mereka kan bisa bedain, mana bahasa Bawean mana Bahasa lain. Lagian kan orang Bawean kan pinter2 :D

    @ Ronald: seeep Visit Bawean 2009 :D

    @ catung: hahahaha

    @ udin: yup

  4. yak.. yak. yak.. critanya nyari2 org buat ditanya-tanya yah..
    kalu bahasa papua piye??

    ditunggu yah.. hehhehehe

    lagi kangen papua soalnyah..

  5. beling bukannya sama tuh dengan boso jowo. soalnya kan ne’ wong jowo ngomong yg kata depannya huruf be mesti ditambahi “m”
    misalnya cah mbeling = anak nakal…….hehe
    tks infonya mas bnu

  6. @ pakdejack: kalo ntar ditugasin di Bawean, ntar aku ajarin deh

    @ klikDana: wah… Ketinggalan jaman nehhh

    @ annosmile: amin… hehee(ngarep.com)

    @ Muhammad Ayub: makasih :D

    @ Cebong Ipiet: ati2 kesandung ya? hehehe

    @ Blog Watcher: ya iya lah

    @ kacrut: iyalah aku kan harus bandingin dg bahasa lain

    @ arie yanie: yup… gak rugi Inonesia punya Bawean :D

    @ bunda: owww yg itu keknya sama arti dg bahasa jawa ya…
    baru tau aku bunda….
    makasih bunda koreksinya

  7. ibnu, bukannya bahasa bawean itu sub-dialek bahasa jawa? bahasa bawean juga di gunakan di Gersik dan sekitarnya kalo gak salah di Surabaya mungkin udah di campur dengan Madura nya juga kali ya… di singapura dan malaysia juga udah berbeda bahasa bawean nya. Panggilan Bawean lebih bermakna dari Boyan kerna nama asal nya dari bahasa sanskerta Ba-We-An ( Cahaya Itu Ada). Makasih

  8. mas rusa, tulisannya keren…dulu waktu saya masih anak2 sering dengar orang2 tua pake bahasa bawean yg mirip bali (tidak membaca huruf ‘t’ dengan jelas) mis: penteng (palu), aota ( membual), enteng (ringan), kekteng (jari2 tangan menekuk spt kena kusta)dll..semua kata2 itu di baca dengan huruf t yg tidak jelas spt orang bali. gali lagi donk bahasa2 kuno bawean jngan sampe hilang…

  9. Boleh tolong translate kan lagu ni …

    Lirik Lagu La Aube

    Setulu Bule Kape Rakan
    Neng Kene Bule La Ngastabe
    Setulu Malem Eberek Masem
    Arapa Bule Tak Tau (2 kali)
    * Arapan Arapan Alek
    La Au Be Ti Naju Bule
    Atong Ku Atong Ku Alek
    Bule Ngastabe
    Aung Ke Aka Ropana
    Toro Naka Imbirna
    Paste Naka Ropana
    Se Mu Ingak Kapan Dirna
    Arapan Arapan Ale
    La Au Be Ti Naju Bule
    Atong Ku Atong Ku Alek
    Bule Ngastabe

    Lagu dan Seni kata: Yusof Rahman & Afandi Haji Abdul Rahman
    Penyanyi: Kassim Selamat

    • Hueheheh penulisannya sepertinya banyak yang salah, Rusa benerin dulu yaaa

      La Aobe

      Sedullu bule kaperakan
      nengkene bula la ngastaba

      Sedullu malem emberrik mesem
      arapa bule tak tao
      bule tak tao

      Arapa arapa alek
      la aobe dhinaju bule

      Atongghu atongghu alek
      bule ngastabe

      Aongghaa ka ratana
      toronna ka pengghirna

      Pasdhana ka ropana
      semmo engak ka pandirna
      engak ka pandirna

      Arapa arapa alek
      la aobe dhinaju bule

      Atongghu atongghu alek
      bule ngastaba

      Terjemahannya

      Sudah Berubah

      Dulu aku senang
      sekarang aku sedih
      malam yg dulu memberi senyum senyum
      kenapa aku gak tau
      aku gak tau

      Kenapa Kenapa adek
      sudah berubah sayangku (ungkapan sayang dari yg lebih tua ke yg muda, atau dari cowok ke cewek)

      Menunggu menunggu adek
      Aku sedih

      Mau naik ke daratan rata (agak bingung menerjemahkan ini)
      mau turun ke pinggirnya

      Masih jelas sama wajahnya
      agak ingat sama apa yg kata-katanya (yang dia katakan)

      Kenapa-kenapa adek
      sudah berubah sayangku

      Menunggu menunggu adek
      aku sedih

  10. Terima kasih daun keladi
    Lega sudah rasa dihati
    Lantaran tuan baik budi
    Kasih tuan ku bawa mati…

    Lagu yang sering aku dengar semasa sekolah rendah…akhir nya aku mendapat makna nya…

    Terima kasih sekali lagi… Roslan.

  11. bahasa bawean aslinya sama dengan bahasa madura, karena nenek moyang penduduknya (mungkin) berasal dari Madura.

  12. wahaaa.. 21 tahun jadi anaknya orang bawean, sama sekali gak ngerti bahasa bawean.. cuman ngerti “peseh” bang.. hahahaha

  13. sama nih. Ga nyangka, awalnya sebatas mengerjakan tugas.. tapi malah kesemsem sama pulau Bawean.. makasih yaa

  14. kalau boleh menambahkan:

    Perbandingan Bahasa Bawean Dan Bahasa Jawa :

    1. Ambung = jamuran/makanan yg telah berjamur ( Bahasa jawa: mencium)
    2. Cekel = cekik ( Bahasa Jawa : pegang )
    3. Peteng = gelap ( Bahasa Jawa : meteng/ hamil )

      • Perbandingan Bahasa Bawean, Bugis, Dayak dan Madura:

        1. Olona ( Bawean) = Kepalanya
        Olona ( Bugis ) = Depannya
        Ulu ( Dayak ) = Kepala

        2. Matey ( Bawean ) = Mati
        Matey ( Madura ) = Mati
        Matey ( Dayak ) = Mati

        3. Mama ( Bawean ) = Ayah
        Mama ( Dayak ) = Om/Paman
        Mama ( Indonesia ) = Ibu

Leave a Reply